Pembelajaran Aktif, Inovatif, Kreatif, Efektif, dan Menyenangkan

11 November 2008 at 10:58 98 komentar


oleh A. Tarmizi Ramadhan

Mengawali tulisan ini, saya ingin memberikan beberapa pemikiran dalam rangka upaya untuk mengembangkan mutu pendidikan melalui proses pembelajaran. Pokok-pokok pikiran ini merupakan bagian dari visi dan misi sekolah.

Pendidikan merupakan kunci untuk semua kemajuan dan perkembangan yang berkualitas, sebab dengan pendidikan manusia dapat mewujudkan semua potensi dirinya baik sebagai pribadi maupun sebagai warga masyarakat. Dalam rangka mewujudkan potensi diri menjadi multiple kompetensi harus melewati proses pendidikan yang diimplementasikan dalam proses pembelajaran.

Berlangsungnya proses pembelajaran tidak terlepas dengan lingkungan sekitar. Sesungguhnya pembelajaran tidak terbatas pada empat dinding kelas. Pembelajaran dengan pendekatan lingkungan menghapus kejenuhan dan menciptakan peserta didik yang cinta lingkungan.

Berdasarkan teori belajar, melalui pendekatan lingkungan pembelajaran menjadi bermakna. Sikap verbalisme siswa terhadap penguasaan konsep dapat diminimalkan dan pemahaman siswa akan membekas dalam ingatannya.

Buah dari proses pendidikan dan pembelajaran akhirnya akan bermuara pada lingkungan. Manfaat keberhasilan pembelajaran akan terasa manakala apa yang diperoleh dari pembelajaran dapat diaplikasikan dan diimplementasikan dalam realitas kehidupan. Inilah salah satu sisi positif yang melatarbelakangi pembelajaran dengan pendekatan lingkungan.

Model pembelajaran dengan pendekatan lingkungan, bukan merupakan pendekatan pembelajaran yang baru, melainkan sudah dikenal dan populer, hanya saja sering terlupakan. Adapun yang dimaksud dengan pendekatan lingkungan adalah suatu strategi pembelajaran yang memanfaatkan lingkungan sebagai sasaran belajar, sumber belajar, dan sarana belajar. Hal tersebut dapat dimanfaatkan untuk memecahkan masalah lingkungan dan untuk menanamkan sikap cinta lingkungan (Karli dan Yuliaritiningsih, 2002).

Pembelajaran dengan pendekatan lingkungan sangat efektif diterapkan di sekolah dasar. Hal ini relevan dengan tingkat perkembangan intelektual usia sekolah dasar (7-11 tahun) berada pada tahap operasional konkret (Piaget, dalam Wilis:154). Hal senada dikatakan Margaretha S.Y., (2002) bahwa kecenderungan siswa sekolah dasar yang senang bermain dan bergerak menyebabkan anak-anak lebih menyukai belajar lewat eksplorasi dan penyelidikan di luar ruang kelas.

Konsep-konsep sains dan lingkungan sekitar siswa dapat dengan mudah dikuasai siswa melalui pengamatan pada situasi yang konkret. Dampak positif dari diterapkannya pendekatan lingkungan yaitu siswa dapat terpacu sikap rasa keingintahuannya tentang sesuatu yang ada di lingkungannya. Seandainya kita renungi empat pilar pendidikan yakni learning to know (belajar untuk mengetahui), learning to be (belajar untuk menjadi jati dirinya), learning to do (Belajar untuk mengerjakan sesuatu) dan learning to life together (belajar untuk bekerja sama) dapat dilaksanakan melalui pembelajaran dengan pendekatan lingkungan yang dikemas sedemikian rupa oleh guru.

Penulis terilhami menuangkan tulisan ini dengan maksud untuk dikembangkan menjadi visi misi sekolah sebagai prioritas untuk meningkatkan mutu pendidikan. Mudah-mudahan tulisan singkat ini dapat menjadi bahan masukan bagi para guru untuk menengok lingkungan sekitar yang penuh arti sebagai sumber belajar dan informasi yang mendukung tercapainya tujuan pembelajaran secara efektif. Model pendekatan ini pun relevan dengan pembelajaran aktif, inovatif, kreatif, efektif, dan menyenangkan (PAIKEM), sehingga pada gilirannya dapat mencetak siswa yang cerdas dan cinta lingkungan.

Siswa boleh saja berpikir secara global, tetapi mereka harus bertindak secara lokal. Artinya, setiap orang/siswa perlu belajar apa pun, bahkan mencari hikmah dari berbagai macam pengalaman bangsa-bangsa lain di seluruh dunia, namun pengetahuan tentang pengalaman bangsa-bangsa lain tersebut dijadikan sebagai pembelajaran dalam tindakan di lingkungan secara lokal. Dengan cara kerja seperti itu, kita tidak perlu melakukan trial and error yang berkepanjangan, melainkan kita belajar dari kesalahan-kesalahan orang lain, sementara kita sekadar meneruskan kerja dari paradigma yang benar.

Bekerja dan belajar yang berbasis lingkungan sekitar memberikan nilai lebih, baik bagi si pembelajar itu sendiri maupun bagi lingkungan sekitar. Katakanlah belajar ilmu sosial atau belajar ekonomi, maka lingkungan sosial dan ekonomi sekitar dapat menjadi laboratorium alam. Pembelajaran ini dapat dilakukan sembari melakukan pemberdayaan (empowering) terhadap kehidupan sosial dan ekonomi masyarakat, sementara si pembelajar dapat melakukan proses pembelajaran dengan lebih baik dan efisien. Mohamad Yunus, penerima Nobel asal Bangladesh adalah orang yang banyak belajar berbasis lingkungan untuk mengembangkan ekonomi. Dengan mendirikan Grameen Bank, dia belajar sekaligus memberdayakan masyarakat sekitar.

Dasar Pemikiran

Pembelajaran dilandasi strategi yang berprinsip pada:

1. Berpusat pada peserta didik

2. Mengembangkan kreativitas peserta didik

3. Suasana yang menarik, menyenangkan, dan bermakna

4. Prinsip pembelajaran aktif, Inovatif, kreatif, efektif, dan menyenangkan (PAIKEM)

5. Mengembangkan beragam kemampuan yang bermuatan nilai dan makna

6. Belajar melalui berbuat, peserta didik aktif berbuat

7. Menekankan pada penggalian, penemuan, dan penciptaan

8. Pembelajaran dalam situasi nyata dan konteks sebenarnya

9. Menggunakan pembelajaran tuntas di sekolah

Pengertian PAIKEM

PAIKEM adalah singkatan dari Pembelajaran Aktif, Inovatif, Kreatif, Efektif, dan Menyenangkan. Aktif dimaksudkan bahwa dalam proses pembelajaran guru harus menciptakan suasana sedemikian rupa sehingga siswa aktif bertanya, mempertanyakan, dan mengemukakan gagasan.

Pembelajaran inovatif bisa mengadaptasi dari model pembelajaran yang menyenangkan. Learning is fun merupakan kunci yang diterapkan dalam pembelajaran inovatif. Jika siswa sudah menanamkan hal ini di pikirannya tidak akan ada lagi siswa yang pasif di kelas, perasaan tertekan dengan tenggat waktu tugas, kemungkinan kegagalan, keterbatasan pilihan, dan tentu saja rasa bosan.

Membangun metode pembelajaran inovatif sendiri bisa dilakukan dengan cara diantaranya mengakomodir setiap karakteristik diri. Artinya mengukur daya kemampuan serap ilmu masing-masing orang. Contohnya saja sebagian orang ada yang berkemampuan dalam menyerap ilmu dengan menggunakan visual atau mengandalkan kemampuan penglihatan, auditory atau kemampuan mendengar, dan kinestetik. Dan hal tersebut harus disesuaikan pula dengan upaya penyeimbangan fungsi otak kiri dan otak kanan yang akan mengakibatkan proses renovasi mental, diantaranya membangun rasa percaya diri siswa.

Kreatif dimaksudkan agar guru menciptakan kegiatan belajar yang beragam sehingga memenuhi berbagai tingkat kemampuan siswa. Menyenangkan adalah suasana belajar-mengajar yang menyenangkan sehingga siswa memusatkan perhatiannya secara penuh pada belajar sehingga waktu curah perhatiannya (“time on task”) tinggi.

Menurut hasil penelitian, tingginya waktu curah perhatian terbukti meningkatkan hasil belajar. Keadaan aktif dan menyenangkan tidaklah cukup jika proses pembelajaran tidak efektif, yaitu tidak menghasilkan apa yang harus dikuasai siswa setelah proses pembelajaran berlangsung, sebab pembelajaran memiliki sejumlah tujuan pembelajaran yang harus dicapai. Jika pembelajaran hanya aktif dan menyenangkan tetapi tidak efektif, maka pembelajaran tersebut tak ubahnya seperti bermain biasa.

Penerapan PAIKEM dalam Proses Pembelajaran

Secara garis besar, PAIKEM dapat digambarkan sebagai berikut:

1. Siswa terlibat dalam berbagai kegiatan yang mengembangkan pemahaman dan kemampuan mereka dengan penekanan pada belajar melalui berbuat.

2. Guru menggunakan berbagai alat bantu dan berbagai cara dalam membangkitkan semangat, termasuk menggunakan lingkungan sebagai sumber belajar untuk menjadikan pembelajaran menarik, menyenangkan, dan cocok bagi siswa.

3. Guru mengatur kelas dengan memajang buku-buku dan bahan belajar yang lebih menarik dan menyediakan ‘pojok baca’

4. Guru menerapkan cara mengajar yang lebih kooperatif dan interaktif, termasuk cara belajar kelompok.

5. Guru mendorong siswa untuk menemukan caranya sendiri dalam pemecahan suatu masalah, untuk mengungkapkan gagasannya, dan melibatkam siswa dalam menciptakan lingkungan sekolahnya.

PAIKEM diperlihatkan dengan berbagai kegiatan yang terjadi selama KBM. Pada saat yang sama, gambaran tersebut menunjukkan kemampuan yang perlu dikuasai guru untuk menciptakan keadaan tersebut. Berikut adalah tabel beberapa contoh kegiatan KBM dan kemampuan guru yang besesuaian.

Kemampuan Guru

Kegiatan Belajar Mengajar

Guru merancang dan mengelola KBM yang mendorong siswa untuk berperan aktif dalam pembelajaran

Guru melaksanakan KBM dalam kegiatan yang beragam, misalnya:

  • Percobaan
  • Diskusi kelompok
  • Memecahkan masalah
  • Mencari informasi
  • Menulis laporan/cerita/puisi
  • Berkunjung keluar kelas

Guru menggunakan alat bantu dan sumber yang beragam.

Sesuai mata pelajaran, guru menggunakan, misalnya:

  • Alat yang tersedia atau yang dibuat sendiri
  • Gambar
  • Studi kasus
  • Nara sumber

Lingkungan

Guru memberi kesempatan kepada siswa untuk mengembangkan keterampilan

Siswa:

  • Melakukan percobaan, pengamatan, atau wawancara
  • Mengumpulkan data/jawaban dan mengolahnya sendiri
  • Menarik kesimpulan
  • Memecahkan masalah, mencari rumus sendiri.
  • Menulis laporan hasil karya lain dengan kata-kata sendiri.

Guru memberi kesempatan kepada siswa untuk mengungkapkan gagasannya sendiri secara lisan atau tulisan

Melalui:

  • Diskusi
  • Lebih banyak pertanyaan terbuka
  • Hasil karya yang merupakan anak sendiri

Guru menyesuaikan bahan dan kegiatan belajar dengan kemampuan siswa

· Siswa dikelompokkan sesuai dengan kemampuan (untuk kegiatan tertentu)

· Bahan pelajaran disesuaikan dengan kemampuan kelompok tersebut.

· Siswa diberi tugas perbaikan atau pengayaan.

Guru mengaitkan KBM dengan pengalaman siswa sehari-hari.

· Siswa menceritakan atau memanfaatkan pengalamannya sendiri.

· Siswa menerapkan hal yang dipelajari dalam kegiatan sehari-hari

Menilai KBM dan kemajuan belajar siswa secara terus-menerus

· Guru memantau kerja siswa.

· Guru memberikan umpan balik.

Kesimpulan

Berdasarkan hasil pengembangan visi dan misi di atas maka dapat penulis simpulkan bahwa pembelajaran PAIKEM (pembelajaran aktif, inovatif, kreatif, efektif, dan menyenangkan) salah satu metode pembelajaran berbasis lingkungan. Metode ini mampu melibatkan siswa secara langsung dengan berbagai pengenalan terhadap lingkungan. Dengan demikian selama dalam proses pembelajaran akan mengajak siswa lebih aktif, inovatif, kreatif, efektif, dan menyenangkan.

DAFTAR PUSTAKA

Bafadal, Ibrahim. 2003. Manajemen Peningkatan Mutu Sekolah Dasar: dari Sentralisasi menuju Desentralisasi. Jakarta: Bumi Aksara.

http://gora.edublogs.org/2007/04/09/kompetisi-nasional-guru-inovatif-2007/

http://www.umy.ac.id/berita.php?id=323

Umaedi (1999) Manajemen Peningkatan Mutu Berbasis Sekolah. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Directorate Jenderal Pendidikan Dasar dan Menegah, Directorate Pendidikan Menengah Umum. Indonesia, Jakarta.

About these ads

Entry filed under: Pendidikan. Tags: , , , , , , , , .

Kunci Keberhasilan Menyimak Mengatasi Minder pada Anak

98 Komentar Add your own

  • 1. SOME ONE  |  18 November 2008 pukul 10:27

    ok juga nich tulisan. copy ah.

    Balas
  • 2. Tarmizi  |  6 Desember 2008 pukul 16:38

    Silakan Anda copy paste tulisan ini. Jangan lupa cantumkan sumbernya.
    Salam buat Anda, SOME ONE (eh… siapa ya…?)

    Balas
  • 3. yoeti  |  11 Desember 2008 pukul 8:14

    Salam kenal…….
    tulisan Anda menarik buat saya. Saya seorang pendidik di sebuah SMA Swasta di Jakarta…tulisan itu dapat saya gunakan untuk belajar agar saya bisa lebih baik lagi dalam mengajar.klo boleh klo ada contoh – contoh konkret pembelajaran yang aktif, inovatif …… saya dikirimi donk.
    terima kasih …. sukses untuk Anda……………….
    ____________

    @yoeti; Salam kenal kembali. Tunggu saja postingan selanjutnya! Insya Allah akan saya muat contoh-contoh konkret pembelajaran PAIKEM

    Balas
  • 4. frandy akbar  |  19 Desember 2008 pukul 15:42

    bang gw mo minta informasi ne ? boleh dong ??
    gw mahasiswa semester 9 di universitas riau jurusan ips prodi ppkn.
    gw udah serimg mgajukan judul skripsi tapi ditolak terus jadi gw minta tolong dong di cariin judul yang bagus buat prodi ppkn mau pembelajaran kooperatif atau umum boleh juga yang penting terbaru dan ada bahan acuannya
    dan lagi gw minta tolong saran2 nya ya bang ..
    terima kasih banyak karena 4 kali proposal gw di tolaak.. hinkk…..
    _____________

    @frandy akbar; Wah, kasihan sekali Bung Akbar, terus saja berusaha. Banyak deh, contoh-contoh pembelajaran aktif, kreatif, inovatif bahkan contoh model pembelajaran kooperatif yang dapat dikembangkan menjadi judul skripsi. Untuk penelitian deskriptif kamu bisa garap tentang sikap sosial anak, sikap toleransi, sikap interaktif siswa dalam pembelajaran yang dikaitkan dengan motivasi, hasil belajar, atau minat. Demikian penjelasannya. Tks.

    Balas
    • 5. frandy akbar  |  4 September 2011 pukul 19:38

      thanks. ya pak… udah wisuda nie…. hahhaah…. 2010 yang lalu…
      terima kasih banyak sarannya…

      Balas
  • 6. miftahulhaq  |  20 Desember 2008 pukul 13:31

    Saya baru buka blog anda. Terima kasih ilmunya. semoga bermanfaat. Sukses selalu. Maju terus pendidikan negeri ini.

    Balas
  • 7. inovian  |  26 Desember 2008 pukul 20:30

    assalamualaikum..
    thank buat tulisannya..
    saya mahasiswa d2 PGSD guru penjas..
    kebetulan saya sedang mengerjakan tugas makalah tentang pembelajaran PAIKEM,
    makasih ya..
    salam kenal
    _____________

    @inovian; Salam kenal kembali…!

    Balas
  • 8. abu luqman  |  3 Januari 2009 pukul 11:25

    assalammualaikum….makasih banyak tulisannya…kalo bisa mohon penjelasan lebih lengkap mengenai pendekatan lingkungan …
    hatur thakyou…

    ===============
    Tarmizi Ramadhan menjawab:
    Permintaannya akan saya penuhi. Silakan mampir kembali… :)
    Terima kasih.

    Balas
  • 9. abdul  |  9 Januari 2009 pukul 9:24

    terima kasih mas. penjelasan mas makin melengkapi referensi saya tentang PAIKEM.

    ================
    Tarmizi Ramadhan menjawab:
    Terima kasih kembali. Ditunggu kunjungan selanjutnya. :lol:

    Balas
  • 10. sofyanto  |  13 Januari 2009 pukul 23:52

    Thanks to you and is ok by blog

    Balas
  • 11. sri melda mantali  |  16 Januari 2009 pukul 7:43

    thank you,atas artikelnya yg telah melengkapi makalah saya.

    Balas
  • 12. linawati  |  17 Januari 2009 pukul 16:44

    assalam.mas saya boleh tanya satu hal ga’ mengenai bahasa indonesia.saya mendapat tugas dari dosen saya mengenai kaitan belajarsinonim dengan penggunaan ragam bahasa.sementara kami belum pernah mempelajarinya

    =============
    Alaikum salam….
    @linawati:

    Maksudnya belajar sinonim (persamaan kata)… Untuk ragam bahasa itu ditinjau dari mana? Ragam tulis atau lisan, ragam bahasa daerah atau nasional (resmi)… Persempit lagi permasalahannya.

    Balas
  • 13. rista  |  2 Februari 2009 pukul 10:30

    asskum..
    makasih ilmunya, saya seorang mahasiswa yang mengambil tema skripsi tentang Pakemi.. sepertinya sekarang ini lebih di kenal dengan istilah pAKEMi,, untuk kedepanya pasti saya banyak membutuhkan bantuan anda… trims..

    Balas
  • 14. Sarah  |  6 Februari 2009 pukul 11:08

    Thanx yah…

    Balas
  • 15. iyang  |  7 Februari 2009 pukul 12:34

    makasih pak tulisannya…saya copy yaa…

    Balas
  • 16. Irene  |  7 Februari 2009 pukul 23:31

    Thx bgt pak,kebetulan tugas akhir saya berhubungan dengan Pakem..ta copy gpp kan..^^

    Balas
  • 17. nur fitri  |  14 Februari 2009 pukul 13:09

    tulisannya bagus, kebetulan saya lagi cari bahan tentang inovasi&kreasi. saya mahasiswa Universitas Hasanuddin Makassar, jurusan Kesehatan Kerja. nih tuk nambah referensi. tabe’ Mariki’ di’….

    Balas
  • 18. Mas yantom  |  16 Februari 2009 pukul 11:23

    memberi inspirasi

    Balas
  • 19. Lisa  |  25 Februari 2009 pukul 18:16

    Wah bagus banget topiknya, kebetulan saya punya tugas mengenai Teori Pembelajaran. Saya Mahasiswi Universitas Negeri Surabaya,S1-Teknologi Pendidikan. Disini saya mau tanya mengenai contoh yang kongkrit mengenai tujuan pembelajaran yang efektif,aktif,kreatif,inovatif dan menyenangkan. Kalau itu kan dari segi pengertiannya saja. dan kesimpilan secara lebih singkat dari semua itu yang bagaimana?

    Thanks you

    terima kasih
    _____________
    @Lisa; Terima kasih atas komentarnya, untuk contoh konkret silakan Anda baca nuansa paikem dalam pembelajaran matematika [klik di sini]

    Balas
  • 20. Endah  |  3 Maret 2009 pukul 9:39

    Trims infonya. Dapat memperkaya wawasan guru.

    Balas
  • 21. ma'ruf yuniarno  |  11 Maret 2009 pukul 15:33

    alangkah baiknya jika pembelajaran kini semakin meperhatikan kemajemukan individu sehingga masing masing pribadi terlayani. yang terjadi sekarang adanya kekhawatiran guru dengan nilai prestasi belajar sedangkan banyaknya kesibukan guru itu sendiri semakin meniadakan kesempatan fokus pada setiap siswa.
    kunjungan terhadap orang tua demi mengenal lebih dekat pribadi siswa jarang sekali dilakukan.
    bagaimana jika pada artikel selanjutnya dimuat peran-peran apa sajakah yang harus diberikan orang tua sehingga dpat bekerja sama dengan para guru disekolah?

    ____________
    @ma’ruf yuniarno, saran yang baik. Insya Allah akan saya posting…

    Balas
  • 22. ma'ruf yuniarno  |  11 Maret 2009 pukul 15:35

    oh iya lp mohon jika ada referensi tentang evaluasi program pembelajaran juga di ulas donk…

    Balas
  • 23. omank  |  23 Maret 2009 pukul 15:24

    tolong krimkan file lengkap tentang paikem ya pak, ini penting sekali untuk tgas kuliah saya.trims

    ____________
    @omank, file PAIKEM yang lengkap masih dalam bentuk hard copy, insya allah rangkumannya akan saya posting….

    Balas
  • 24. raNu  |  1 April 2009 pukul 20:27

    Ass. saya sedang mencari artikl mengenai Kreativitas dalam Pembelajaran,.. sy mohon bantuan. trims. Wass

    Balas
  • 25. witono MP  |  12 April 2009 pukul 6:03

    Assalamualikum,….sebelumnya perkenalakan dulu nama saya witono sekarang kuliah di UNSAP sumedang Jabar,…Pa mu bertanya apa kelebihan dari pembelajaran PAIKEM ini tolong pak saya minta Jawabannya.

    Balas
  • 26. nesywa k.  |  2 Mei 2009 pukul 11:28

    assalamualaikum…..tak kenal maka tak sayang, nama saya nesywa kuliah di UNNES semarang, mo tanya penerapan paikem dalam pembelajaran bahasa indonesia khususnya SMP kelas VIII. saya juga minta tolong referensi buku apa saja yang bisa menjadi acuan saya menganai paikem..terimakasih.wassalam

    Balas
  • 27. ririn hidayati  |  16 Mei 2009 pukul 21:36

    aq sgt bertrmh ksh bgt dgn adanya artikel ini, aq jd bs th n ngerti arti paikem dgn jls.

    Balas
  • 28. joe  |  26 Mei 2009 pukul 12:53

    Terima kasih atas tulisannya……mohon izin untuk copy yah…..

    Balas
  • 29. indra  |  1 Juni 2009 pukul 23:44

    saya nyari critical incident pembelajaran

    Balas
  • 30. embun  |  2 Juni 2009 pukul 13:54

    pak saya mau tanya tentang cara pembelajaran untuk mahasiswa,ada gak tulisan bapak ttg itu

    makasih

    Balas
  • 31. Sabar  |  3 Juni 2009 pukul 14:46

    Tq so much pak tulisannya…
    bagus banget isinya dan sangat bermanfaat buat saya…
    karna kebetulan saya skrg lg ngajar pembelajaran Sains di jur.PGMI-S1. Saya tunggu tulisan2 selanjutnya pak ya…
    skale lage tq…

    Balas
  • 32. cici  |  20 Juni 2009 pukul 14:46

    makasih infoX, tapi saya mau nanya nih. penemu teori PAIKEM ini sapa sih? yang punya ide awal atas munculnya metode belajar ini? tq

    Balas
  • 33. mumun  |  30 Juli 2009 pukul 19:09

    askum,mkc infox. tp sy kurang puas, knapa g dikasih contoh media pembelajaran paikem yang kreatif gt. biar tambah lengkap n membangkitkan inspirasi pembcax

    Balas
  • 34. sumin sutrisno  |  1 Agustus 2009 pukul 7:56

    saya baru buka blog anda dan mambaca artikel dan mudahmudahan bermanfaat.

    Balas
  • 35. asri rahmayanti  |  1 Oktober 2009 pukul 13:41

    bagus banget sich penjelasannya………..tak kopi y??????

    Balas
  • 36. tityasmela  |  19 Oktober 2009 pukul 21:38

    keren.keren,keren pemikiran cemerlang anak bangsa Indonesia. trimakasih atas apa yang telah di jelaskan. Saya benar-benar terbantu untuk mengajar dengan baik dengan ilmu yang anda jelaskan.oia salam kenal dari saya sekeluarga.he.he.he

    Balas
  • 37. Setiyono Tino  |  21 Oktober 2009 pukul 18:47

    bagus pemikiran ini tapi bagaimana kalau diterapkan di bidang seni budaya, mohon dijelaskan dengan contoh misal diterapkan di praktek musik

    Balas
  • 38. Setiyono Tino  |  21 Oktober 2009 pukul 18:51

    bagus pemikiran ini tapi bagaimana kalau diterapkan di bidang seni budaya, mohon dijelaskan dengan contoh misal diterapkan di praktek musik. sejarahnya gimana paikem itu, makasih.

    Balas
  • 39. duanita  |  29 Oktober 2009 pukul 16:27

    trimakasih y pak buat tulisannya.
    sangat membantu saya.. ^_^

    Balas
  • 40. Ramahadin Damanik  |  31 Oktober 2009 pukul 13:53

    Saya sangat tertarik dengan tulisan anda..saya punya rencana program di lembaga yang baru kami bentuk yaitu lembaga Edukasi Yogyakarta,..saya dan teman2 mau mengadakan Jogja Learning Training di empat kabupaten dan satu kota Yogyakarta..saya butuh masukan untuk menyusun silabus Workshop PAIKEMI..karena kami akan mengadakannya dan sasarannya adalah Guru Madrasah Ibidaiyah..Thanks

    Balas
  • 41. anggie wulandari  |  18 Februari 2010 pukul 13:59

    ass.mas sya anggie saya mhsiswa semester 8 jurusan PAI sebentar la sya sidang proposal,sya membuat judul skripsi yaitu penerapan PAIKEM dalam proses pembelajaran bidang studi sains tapi saya bingung sya ga punya banyak materi tentang itu tapi sya tertarik dengan judul yang saya punya tlong ya mas saya ingin mempunyai bahan materi tentang judul skripsi saya itu bantu saya ya mas
    slam knl dan trimakasih
    by.anggie

    Balas
  • 42. anto  |  18 Februari 2010 pukul 21:33

    askm pak…
    suya anto anak ikip bojonegoro, pak sy masih kesulitan ttg paikem…klo ad hard copynya pak ya…

    Balas
  • 43. rina suarna  |  8 Maret 2010 pukul 12:18

    Apa kelebihan menerapkan pembelajaran aktif bagi siwa?

    Balas
  • 44. lia zulia  |  17 Maret 2010 pukul 15:42

    tulisannya bagus banget pak,,
    tapi kalau boleh tahu buku yang menjelaskan dan mengupas tuntas tentang pakemi buku apa ya pak????
    terimakasih,,,
    salam kenal

    Balas
  • 45. Dessy  |  20 Maret 2010 pukul 18:12

    Boleh sy copy ya?……,
    mkch”….,

    Balas
  • 46. Dadi Mahmudin  |  11 April 2010 pukul 9:26

    oke deh, mdah2an guru di Indonesia termotivasi untuk meningkatkan kemampuannya dalam mengelola pembelajarannya di kelas, tidak melulu terpaku pada model pembelajaran konvensional. ok

    Balas
  • 47. Yanti Rakhmawati  |  18 April 2010 pukul 16:59

    ffffff

    Balas
  • 48. Yanti Rakhmawati  |  18 April 2010 pukul 17:18

    bgst

    Balas
  • 49. Yanti Rakhmawati  |  18 April 2010 pukul 17:27

    Salam Semangat….!!!!
    menurut pendaat saya pembelajaran PAIKEM memang sangat bagus karena dengan pembelajaran tersebut peserta didik bisa lebih aktif mengikuti pembelajaran. Selain itu seorang guru menjadi lebih tahu potensi-potensi yang dimiliki oleh peserta didik.
    Namun pembelajaran tersebut masih sulit untuk direalisasikan di daerah pedesaan.
    Oleh karena itu mohon masukannya untuk dapat menerapkan sistem pembelajaran PAIKEM dengan baik di daerah pedesaan, khususnya di tingkat sekolah dasar.
    Trimaksih…

    Balas
  • 50. m3Lda CaHara  |  27 April 2010 pukul 9:34

    hooo,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,hatur thanks bwt yang nulis ,,,,heee,,,bagussss
    Lestarikan lah karyamu itu

    Balas
  • 51. AriPerwiraCom  |  27 April 2010 pukul 15:20

    terima kasih pak, he he saya tunggu lanjutannya,,,,,

    Balas
  • 52. sri  |  10 Juni 2010 pukul 11:08

    pak, saya sedang mencari buku PAIKEM untuk judul proposal saya, tetapi sangat susah mencari bukunya.. kira-kira saya bisa mendpatkannya dimana ya pak….saya ingin memesannya..

    Balas
  • 53. riswan  |  12 Juni 2010 pukul 19:12

    masih sulit untuk dilaksanakan..teori ada tapi masih belum bisa dilaksanakan

    Balas
  • 54. Kika  |  24 Juni 2010 pukul 8:04

    Salam pendidiikan..
    trims untuk infonya…, sangat bermanfaat
    Apakah model PAIKEM dlm soft cpy sudah di posting??

    Balas
  • 55. ilham  |  27 Juni 2010 pukul 14:24

    makasih pak….
    infonya memberikan inspirasi

    Balas
  • 56. Juliyono  |  24 Juli 2010 pukul 15:42

    Nih lagi cari – cari bentuk pembelajaran untuk peralihan dari SMP N 20 SSN ke RSBI ee… baca-baca PAIKEM menarik juga tuk di pahami en dicoba mikir gimana implementasinya. Terus ada bentuk konkretnya kapan diposting dah kebelet tau nih.

    Balas
  • 57. nani  |  27 September 2010 pukul 14:42

    makasih tulisannya, sangat bermamfaat..
    ada hal yang ingin saya tanyakan..di sekolah anak saya (SD-IT), saya melihat system KBM lebih mengejar pada prestasi hasil nilai Rapor, dimana anak saya yang masih duduk di kelas 2 sudah dituntut untuk mengerjakan PR tulisan yang bnayak, dan dituntut untuk menghafal agar bisa mendapat nilai yang telah distandarkan dari sekolah,
    Saya merasa kasian karena mau gak mau anak saya dituntut untuk belajar sebatas pada buku pelajaran yang harus dia hafal agar bisa mendapat nilai standar(kadang anak saya terlihat tertekan/bosen dgn harus menghafal bku paket)
    bagaimana ya mensiasati di rumah agar dia tetap semangat mengikuti pola KBM dari sekolahnya

    Balas
    • 58. Tarmizi Ramadhan  |  27 Oktober 2010 pukul 1:51

      Wah, itu konsep yang benar-benar keliru…tampaknya paradigma pendidikan kini sudah berubah yang ujung-ujungnya ingin mencapai standar nilai…

      Balas
  • 59. dwi  |  9 Oktober 2010 pukul 21:20

    salam kenal…
    keren banget pak tulisannya.. saya dwi salah satu guru yang mengajar mapel kimia dari serang-banten, sy ditugasi untuk mencoba membuat PTK, namun permasalahannya masih kurangnya referensi sumber materi yang ada. bolehkah bapak mengirimi saya contoh-contoh PTK kimia khusunya kelas XII? makasih pak…

    Balas
    • 60. Tarmizi Ramadhan  |  27 Oktober 2010 pukul 1:41

      Contoh PTK Kimia gak ada, saya mengajar Bahasa Indonesia.. maaf ya…

      Balas
  • 61. dwi  |  9 Oktober 2010 pukul 21:31

    oya pak, kadang sy bingung harus menggunakan metode belajar yang seperti apa, karena anak didik sy bisa di bilang buangan dari negeri alias swasta, yang mana kadang2 agak lama loadingnya.. sedangkan materi harus semuanya disampaikan. bagaimanakah solusinya??? mudah2an bapak bisa bantu… terima kasih…

    Balas
  • 62. wida siswati  |  24 Oktober 2010 pukul 15:20

    saya sangat kagum dengan karya tulis bapa . sungguh akan lebih berbahagia dan mengucapkan banyak terima kasih andai bapa mau mengirimkan salah satu contoh rpp yang kbmnya berpacu pada paikem. trim m

    Balas
    • 63. Tarmizi Ramadhan  |  27 Oktober 2010 pukul 1:23

      Ehem…Terima kasih atas pujiannya…!!

      Balas
  • […] sumber : http://tarmizi.wordpress.com/2008/11/11/pembelajaran-aktif-inovatif-kreatif-efektif-dan-menyenangka… […]

    Balas
  • 65. hasmili  |  6 November 2010 pukul 7:17

    Tulisan anda telah saya baca dan saya suka.
    Izin ya, untuk tambah bahan referensi. Terima kasih !

    Balas
  • 66. elmi manfangati  |  7 November 2010 pukul 13:59

    thanks..bt PAIKEMnya..bermanfaat sekali,smoga setiap guru bs melaksanakan..selain itu mengajar juga ibadah lho…lam kenal

    Balas
  • 67. arman u. koly  |  11 November 2010 pukul 18:02

    mksi atz paikemnya,, saya sangat terbantu..
    sekali lagi terima kasih..

    Balas
  • 68. mukhlisah  |  31 Desember 2010 pukul 20:47

    assalamu ‘alaikum wr.wb. nma sya mukhlisah, kuliah di IAIN Ar-Raniry Banda Aceh, fakultas tarbiyah jurusan PGMI…. pak saya mau minta tlg,, judul skripsi yang saya ajukan ditolak… tlg bpk ksh judul dan rumusan masalahnya…. klo bisa berhbgan dgn metode pembelajaran. syukran jazilan…

    Balas
  • 69. reno  |  18 Januari 2011 pukul 9:11

    tulisan anda sangat singkat dan jelas.. trims atas tulisan anda tsb. saya sangat tertarik untuk menindak lanjuti PAIKEM tsb ke dalam TESIS yang akan saya buat ini untuk kemajuan ilmu pendidikan di tempat saya teliti maupun kemanjuan dunia pendidikan..

    Balas
  • 70. idha  |  1 Mei 2011 pukul 18:25

    Syukron.. Sangat bermanfaat.. ^_^

    Balas
  • 71. Aan Khasanah  |  7 Juni 2011 pukul 23:21

    tetap berkarya dan berbagi ilmu tuk kemajuan pendidikan Indonesia

    Balas
  • 72. adzik  |  21 Juni 2011 pukul 14:24

    as,….
    aku bangga bangat anda menulis PAIKEM mudah d mengerti?…mga bermnfaat bgi paradigma guru “kaya”,,,,

    Balas
  • 73. jelly  |  12 Juli 2011 pukul 8:52

    ass wr wb
    mksh mas atas referensiny,kebetulan saya lg ngerjakan skripsi tentang paikem,,,,
    mksh buangetsss

    Balas
  • 74. maia  |  13 Juli 2011 pukul 13:12

    good information.
    pak pux referensi / article tentang snowball throwing srategy. sy kesulitan untuk dpt bhnnya. sy lg mengerjakan skripsi ttg itu.

    Balas
  • 75. aji  |  16 Juli 2011 pukul 7:54

    Aslkum………pak tlong saya donk, saya mau bkin makalah PAIKEM tentang STRATEGI INDEX CARD MATCH(mencari jodoh kartu tanya jawab)…dan saya kesulitan..mohon di bantu ya pak..

    Balas
  • 76. HB. Sudjoko  |  18 Juli 2011 pukul 17:06

    mohon ijin mengcopy artikel untuk bahan diskusi di sekolah. makasih

    Balas
  • 77. jony iskandar  |  26 Juli 2011 pukul 12:02

    cukup baik informasinya bagi kami sebagai pendidik. trims

    Balas
  • 78. sukoagrolestari  |  27 Juli 2011 pukul 16:13

    terima kasih info PAIKEM nya mohon ada tambahan penjelasan contoh-contoh yang bisa dilakukan di kelas maupun luar kelas dengan sistem tsb.

    Balas
  • 79. ana  |  12 September 2011 pukul 8:49

    klo bisa dikasi contoh kongkritnya pak,,,seumpama pljran bhsa indonesia ttg puisi nha gmna cra pembelajrany menggunkn paikem,,mksi sblumny..

    Balas
  • 80. khairuddin lubis  |  17 September 2011 pukul 21:54

    mks ya…..bermanfaat buat saya sebagai tenaga pendidk di SMP N 3 Sei Kanan. Ijzin ya copy . moga sukses selalu…

    Balas
  • 81. arip setiawan  |  24 Oktober 2011 pukul 14:22

    pak dlm pmbljrn PAIKEM ada tidak definisi belajr kreatif itu sendiri pa,/,,kalo ada saya minta di kiriminya pengrtian tersebut…trimks.

    Balas
  • 82. asmaul husna  |  15 November 2011 pukul 19:43

    asslamu alaikum…
    thanks tulisax sangat membantu untuk tesis sy nantix…

    Balas
  • 83. DIANA DAHLAN  |  17 November 2011 pukul 13:30

    thanks bt artikelnya kebetulan saya mau bt PTK tentang penggunaan metode PAIKEM..

    Balas
  • 84. smpnegeri1balairiam  |  5 Desember 2011 pukul 12:05

    thanks infonya, maju terus pak…

    Balas
  • 85. P. Cahyono  |  7 Desember 2011 pukul 11:28

    Salam kenal
    Bagus PAIKEM, tingkatkan kreatif inovatif kunjungi http://pcahyono.blogspot.com/
    Salam kreatif…

    Balas
  • 86. ato  |  8 Desember 2011 pukul 22:20

    alhamdulilah ad buat tambahan proposalll sekripsiii
    makasih y

    Balas
    • 87. P. Cahyono  |  26 Januari 2012 pukul 10:51

      smoga sukses…, ada berita kunjungi blog http://pcahyono.blogspot.com/p/berita.html

      Balas
  • 88. Nia Yulianti As  |  30 Desember 2011 pukul 8:51

    kelebihan pembelajaran PAIKEM ne pa???
    serta kekurangannya?

    Balas
  • 89. ega  |  29 Januari 2012 pukul 21:44

    Ass….
    terimakasih tulisanx menarik….:)
    bisa jadi pembelajaran baru buat saya,,,:)
    sukses selalu

    Balas
  • 90. IMPLEMENTASI INOVASI PEMBELAJARAN DENGAN PAIKEM «  |  14 Maret 2012 pukul 22:00

    […] pembelajaran-aktif-inovatif-kreatif-efektif-dan-menyenangkan. Dalam situs http://tarmizi.wordpress.com/2008/11/11/pembelajaran-aktif-inovatif-kreatif-efektif-dan-menyenangkan…. Dikunjungi 11 Maret […]

    Balas
  • 91. harry  |  22 Maret 2012 pukul 20:29

    tulisannya menarik juga….. boleh minta referensi tetntang metode PAIKEM?

    Balas
  • […] http://tarmizi.wordpress.com/2008/11/11/pembelajaran-aktif-inovatif-kreatif-efektif-dan-menyenangkan…, diakses pada tanggal 19 Juni 2011 Share this:TwitterFacebookLike this:LikeBe the first to like this. […]

    Balas
  • 93. MEDIA PEMBELAJARAN IPS BERBASIS TIK « aqu4rius  |  13 Desember 2012 pukul 16:09

    […] Tarmizi Ramadhan .2008. Pembelajaran Aktif, Inovatif, Kreatif, Efektif, dan Menyenangkan. Tersedia, http://tarmizi.wordpress.com/2008/11/11/pembelajaran-aktif-inovatif-kreatif-efektif-dan-menyenangkan… […]

    Balas
  • 94. Hanung Achmadi Putra  |  23 Januari 2014 pukul 11:38

    Aslamualaikum, Makasih Pak informasinya sangat menarik dan mendidik sekali, bisa di jadikan acuan untuk menjadi pengajar yang lebih baik untuk kedepannya….

    Balas
  • 95. Belajar Dalam Konteks PAIKEM | MUJAHID MUDA  |  26 Juni 2014 pukul 5:50

    […] Ramadhan. 11 November 2008. Pembelajaran Aktif Inovatif Kreatif Efektif dan Menyenangkan. http://tarmizi.wordpress.com/2008/11/11/pembelajaran-aktif-inovatif-kreatif-efektif-dan-menyenangkan…. Diakses pada 2 Januari 2013 jam […]

    Balas
  • […] Ramadhan, A. Tarmizi. 2008. Pembelajaran Aktif, Inovatif, Kreatif, Efektif, dan Menyenangkan.http://tarmizi.wordpress.com/2008/11/11/pembelajaran-aktif-inovatif-kreatif-efektif-dan-menyenangkan/. Diakses tanggal 8 Februari 2009. […]

    Balas
  • 97. Informasi Terbaik  |  13 Oktober 2014 pukul 9:42

    Informasi Terbaik

    Pembelajaran Aktif, Inovatif, Kreatif, Efektif, dan Menyenangkan | Tarmizi Ramadhan’s Blog

    Balas
  • 98. Mobil SUV  |  13 Oktober 2014 pukul 10:11

    Mobil SUV

    Pembelajaran Aktif, Inovatif, Kreatif, Efektif, dan Menyenangkan | Tarmizi Ramadhan’s Blog

    Balas

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Jika Anda berminat menautkan blog ini, copy dan paste kode banner di bawah ini ke blog atau situs Anda.
<a href="http://tarmizi.wordpress.com" target="_blank"><img src="http://cdn-users1.imagechef.com/ic/stored/2/100319/anmfe5cf44cf7742a9b.gif" align="Center">

Translate Isi Blog

Arabic Korean Japanese Chinese Simplified Russian Portuguese English French German Spain Italian Dutch

Yang sedang online saat ini

free counters

Statistik Blog

Statistik Kunjungan

  • 1,142,010 Pengunjung

Arsip

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabunglah dengan 49 pengikut lainnya.

RSS Blogger Indonesia

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

FACEBOOK

Profil Facebook Tarmizi Ramadhan



Lintas Berita – Berita Terbaru


POLLING TERBUKA

Kompetisi Blog Kebahasaan

balaibahasabandung.web.id

Kalender

November 2008
S S R K J S M
    Des »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

Twitter


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 49 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: